Beranda » Relawan Pembela Masyarakat Bersatu Akan Segera Laporkan Kabid Kemetrologian Disperindag Lebak Soal Pernyatanya Terkait SPBU Citeras

Relawan Pembela Masyarakat Bersatu Akan Segera Laporkan Kabid Kemetrologian Disperindag Lebak Soal Pernyatanya Terkait SPBU Citeras

by Editor Utama

Foto : Ilustrasi Internet Terkait dugaan kecurangan takaran BBM

Lebak – Relawan Pembela Masyarakat Bersatu Kabupaten Lebak, Banten, Imam Apriana mengaku, pihaknya dalam waktu dekat akan melaporkan Kepala Bidang Kemetrologian Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Lebak kepada Inspektorat Lebak, BPKP SDM dan aparat penegak hukum terkait pernyatannya yang berubah-ubah menyikapi adanya dugaan pelanggaran atau kecurangan takaran BBM di SPBU 3442322 Citeras, Kampung Sena, Desa Mekarsari Kecamatan Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Banten.

“Pernyataan itu tentu bisa berdampak merugikan banyak orang. Karena, mereka baik pelanggan dan siapapun yang berbelanja akan khawatir ketika adanya dugaan kecurangan di SPBU tersebut. Kemudian, pak Kabid Kemetrologian harus bertanggung jawab atas stetmen bahwa hal tersebut bisa berdampak unsur pidana bagi pengusaha,”tegas Imam Apriyana pada awak media, Rabu (27/9/2023).

Imam mengaku sangat aneh dan miris soal pernyataan Kepala Bidang Kemetrologian yang terkesan tidak profesional dan dinilai menyepelekan terkait dugaan adanya kasus temuan yang  sesuai dikatakannya di salah satu media online.

“Kencang sekali nada bahasanya pas awal saya baca bahwa Pom Bensin tersebut diduga telah melanggar aturan Migas, dimana sanksi pelanggaran aturan Migas tersebut berbunyi bahwa, pemilik SPBU yang kedapatan melakukan penyalahgunaan pendistribusian BBM dikenakan denda Rp 60 miliar dan ancaman kurungan 6 tahun penjara,” tandas Imam.


Untuk itu, Imam mengaku akan segera melayangkan surat laporan pengaduan terhadap Kepala Bidang Kemetrologian kepada beberapa pihak terkait soal pernyataannya yang terkesan tidak konsisten dan diduga banyak merugikan orang banyak.

Sebelumnya, Kepala Bidang Kemetrologian Disperindag Lebak Agus Reza Sumantri hanya selang satu hari saja statmentnya berubah, menindaklanjuti terkait adanya dugaan pelanggaran atau kecurangan takaran BBM di SPBU 3442322 Citeras, Kampung Sena, Desa Mekarsari Kecamatan Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Banten.

Baca Juga  Semar Soroti Silpa Anggaran Pembelanjaan Baju Dinas DPRD Lebak, Ketua Umum : Patut Dicurigai

Pasalnya, ketika di konfirmasi kembali oleh awak media di ruang kerjanya, Rabu 30 Agustus 2023, Agus Reza selaku Kepala Bidang Kemetrologian Disperindag Lebak mengatakan, bahwa dugaan pelanggaran takaran BBM di SPBU Citeras tersebut bukanlah masuk kepada Undang-Undang Migas, akan tetapi masuk Undang-Undang Kemetrologian.

” Bukan masuk Undang Undang Migas, tapi masuk Undang Undang Kemetrologian Nomor 2 THN 1981, dan bukan pelanggaran, tapi itu dintidaklanjuti sama APH Unit II Polres Lebak, dan kini sudah di tera ulang, terus sudah beroperasi, untuk hukum bukan kewenangan kita tpi APH,”kata Agus Reza.

Sebelumnya, Kepala Bidang Kemetrologian Disperindag Lebak Agus Reza Sumantri menegaskan, bahwa pihaknya telah menemukan adanya dugaan kecurangan pada takaran BBM di SPBU 3442322 Citeras, Kampung Sena, Desa Mekarsari Kecamatan Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Banten, pada Selasa (29/8/2023)

Bahkan Agus Reza menegaskan bahwa apapun alasannya jika adanya SPBU yang diduga melanggar dengan cara mencurangi takaran dan merugikan konsumen, itu harus ditindak sesuai dengan aturan Migas. Pihaknya pun sebelumnya mengaku telah menemukan adanya dugaan kecurangan di SPBU tersebut.

Aturan Migas tersebut, ungkap Agus dalam pernyataannya, bahwa Sesuai Undang undang Migas nomor 22 tahun 2001, pemilik SPBU yang kedapatan melakukan penyalahgunaan pendistribusian BBM dikenakan denda Rp 60 miliar dan ancaman kurungan 6 tahun penjara. (*Red)

Berita Lainnya

Leave a Comment